Satuan Jumlah Zat dan Alat Ukur


Satuan Jumlah Zat dan Alat Ukur – Dalam besaran pokok fisika dapat kita lihat sejumlah pengukuran yang dapat digunakan untuk melihat hasil jumlahnya, salah satunya pengukuran sejumlah elementer zat. Pada pengukuran sebuah zat dapat kita ambil sampel berupa molekul, atom, senyawa, unsur, ataupun ion. Besaran pokok jumlah zat dalam Satuan Internasional memiliki satuan mol dengan makna 1 mol memiliki jumlah yang setara dengan jumlah atom yang terdapat dalam 12 gram karbon-12 (C12), yang kira-kira nilainya 6,0221413 dikalikan dengan 10 pangkat 23.



Umumnya, dalam melaksanakan pengukuran jumlah zat tidak dapat dilakukan secara langsung karena harus mengukur massa zat terlebih dahulu. Selain itu, alat yang digunakannya pun harus alat khusus berdasarkan ukuran zat yang akan diukur. Namun, dalam sebuah pengukuran zat terdapat beberapa rumus yang dapat digunakan untuk memprediksi jumlah pada suatu zat.

Baca juga: Massa Jenis Baja dan Material Lainnya

Salah satu cara yang dapat dilakukan untuk menghitung sebuah zat yaitu dengan menghitung massa molar. Massa molar sendiri berhubungan dengan massa unsur kimia tertentu atau senyawa kimia yang dapat diungkapkan dalam satuan gram dengan pembagian jumlah zatnya atau satuan mol-nya. Hal ini tentunya akan kita gali lagi mengenai massa molar senyawanya yang selanjutnya dapat dijumlahkan berdasarkan massa relatif dari atom-atom penyusunnya.

Baca juga: Contoh Soal Peluruhan Radioaktif

Pada pembahasan kali ini, kalian akan mempelajari mengenai jumlah zat berdasarkan satuannya dan cara penghitungannya. Berikut pembahasannya.

Pengertian Jumlah Zat

Jumlah zat pada pembahasan fisika dapat diartikan sebagai sebuah pengukuran untuk mengukur  jumlah cuplikan zat elementer yang dapat berupa elektron, atom, ion, molekul, atau partikel tertentu dengan satuan mol. Mol dapat didefinisikan sebagai jumlah atom dalam elemen karbon-12 seberat 12 mg. 1 mol memiliki 6,0221415 x 10²³ atom dari bahan murni yang diukur dan sering disebut sebagai bilangan Avogadro.  Satuan Internasional untuk jumlah zat ini adalah mol yang didefinisikan sebagai jumlah atom dalam elemen carbon-12 seberat 12 g. 1 mol mempunyai 6,0221415×1023 atom dari bahan murni yang diukur. Dengan begitu, kita dapat mengetahui fungsi dari bilangan Avogadro ini.

Umumnya, kita mengetahui bahwa besaran pokok dapat digunakan dalam setiap pengukuran hingga terdapat istilah besaran turunan dengan beberapa alat dan jenis-jenis pengukurannya. Namun, hal ini tidak berlaku dalam pengukuran besaran jumlah zat karena pada dasarnya kita tidak dapat mengukurnya secara langsung. Pengukuran besaran jumlah zat hanya dapat dihitung apabila massa dan molar sebuah zat dapat diketahui terlebih dahulu. Selain itu, kita juga dapat menggunakan konsentrasi zat dalam larutan.



Baca juga: Menghitung Usia Kehamilan Manual Dan Kalkulator

Sebuah jumlah zat dapat kita sebut sebagai molaritas. Molaritas sendiri merupakan salah satu ukuran konsentrasi larutan yang digunakan untuk membandingkan antara jumlah mol zat terlarut atau solute per satuan volume larutan. Molaritas dapat menggambarkan hubungan antara mol terlarut dengan volume larutan. Dalam penghitungannya dapat dimulai dengan mol dan volume, mol dan mililiter, atau massa dan volume.

Pengukuran Jumlah Zat

Pengukuran jumlah zat yang berhubungan dengan molaritas biasanya menggambarkan hubungan antara mol terlarut dengan volume larutan. Penghitungan ini dapat dimulai dengan mol dan volume, mol dan mililiter, atau massa dan volume. Meskipun tidak ada alat ukur jumlah zat yang baku, kita harus menghitungnya secara manual berdasarkan cara-cara yang telah ditetapkan. Penghitungan jumlah zat dapat kita perhatikan berdasarkan molekulnya dan dapat dilakukan melalui beberapa langkah berikut.

1. Pencarian rumus kimia senyawanya

Hal pertama yang dapat dilakukan adalah dengan mencari rumus kimia senyawa yang akan diukur. Hal ini akan memudahkan dalam memahami unsur-unsur senyawanya. Misalnya, senyawa natrium sulfat, Na2SO4, setiap molekul mengandung dua atom natrium (Na), satu atom sulfur (S) dan empat atom oksigen (O).

2. Pencarian massa atom setiap unsur

Pencarian simbol dapat kita lihat pada masing-masing unsur tabel periodik unsur dan dapat melihat massa atom pada masing-masing unsur yang akan digunakan untuk menghitung. Misalnya, jika menggunakan senyawa Na2SO4, maka akan ditemukan berat atom natrium (Na) adalah 23; Sulfur (S) adalah 32; serta oksigen (O) adalah 16.



3. Penghitungan massa atom senyawa

Dalam penghitungan massa atom senyawa dapat kita lakukan tanpa perlu menggunakan alat ukur massa dan hanya bermodalkan tabel periodik unsur. Misalnya, dalam mengetahui nilai massa atom senyawa, kalikan berat atom masing-masing unsur dengan jumlah atom unsur di dalam molekul. Kemudian, tambahkan masing – masing perkalian tersebut. Seperti contoh sebelumnya, massa molar Na2SO4, adalah (23 x 2) + (32 x 1) + (16 x 4) = 142 gram per mol.

4. Penghitungan jumlah mol

Penghitungan jumlah mol harus dapat dibagi dengan massa senyawa yang diketahui dengan massa molarnya. Massa molar sendiri dinyatakan dengan 1 mol zat. Misalnya, perhitungan jumlah mol, misalkan massa sampel Na2SO4 adalah 20 g. Maka jumlah mol yakni 20gram / 142 gram / mol= 0.141 mol.

5. Mengalikan mol dengan konstanta avogadro

Hal ini dapat dilakukan untuk mengalikan jumlah mol yang apabila diketahui konstanta avogadonya, yaitu 6,022 x 10 23. Hal ini dapat dilakukan untuk mengetahui jumlah molekul di dalam senyawa. Misalnya, jumlah molekul Na2SO4 adalah 0,161 x 6,022 x 10 23, atau 8,491 x 10 22 molekul Na2SO4.

Baca juga: Cara Menghitung Debit Air Yang Benar

Dalam melakukan sebuah pengukuran jumlah zat kita dapat melakukan beberapa hal. Umumnya, dalam pengukuran jumlah zat kita dapat menggunakan salah satu cara menggunakan rumus massa molar. Massa molar ini dapat hitung dengan menjumlahkan massa relatif dari atom-atom penyusunnya. Berikut dapat kita lihat rumus dalam mengukur jumlah zat.



Leave a Comment